. »

Saturday, January 22, 2011

HIDAYAH ALLAH

KISAH BENAR TENTANG DIRI SAYA <Hidayah Allah>





Saya ada satu cerita yang mungkin boleh dikongsi bersama. Ia mengenai hidayah Allah. Sebelum ni, saya menganggap diri saya sudah mendapat hidayah kerana bagi saya, saya tidak pernah melakukan perkara yang dimurkai Allah. Solat saya terjaga, Al-Quran saya sudah Khatam. Tapi rupanya saya belum mendapat Hidayah Allah. Walaupun saya sudah tunaikan apa yang wajib dan apa yang patut, namun ada yang kekurangan di situ. Bila diimbas kembali semasa saya berusia 7 tahun. Ibu saya telah pun menerapkan nilai agama yang cukup baik. Ibu saya ialah guru Al-Quran di kampung saya, yang sehingga kini masih menjadi guru Al-Quran. Saya disuruh oleh ibu saya supaya memakai tudung dan menutup aurat. Mungkin agak terlalu awal disuruh menutup aurat. Namun , apa yang ibu saya lakukan memang dapat mengawal saya dari terjebak kekancah maksiat. Saya masih ingat, apabila kawan2 sekelas semasa sekolah menengah masing2 ada 'boyfriend' namun saya tidak pula menginginkan begitu. Saya  merasakan perbuatan itu berdosa. Saya juga tidak begitu keluar rumah. Kehidupan saya hanya di sekolah dan di rumah.

Apabila saya memasuki Universiti, saya mula nak bergaya, suka shopping, mahu bercinta. Kehidupan ini agak berlandaskan nafsu, nafsu hendak shopping,dan hendak cantik. Selepas itu, kolej ada mengadakan pemilihan ahli2 baru untuk kelab2 dalam kolej ini. Saya ada menyertai aktiviti kolej ini, Kelab yang berteraskan keagamaan. Ketika itu, saya dilantik sebagai penolong ketua Lujnah Surau.  Perlantikkan yang tak diduga, saya tidak seperti kakak2 yang menyertai kelab ini yang bertudung labuh dan berstokin.   Namun ketika itu saya hanya fikirkan dengan memegang jawatan dalam kelab ini, saya tidak perlu bersusah payah keluar ke kolej lain pada tahun 2 nanti. Niat yang memang tak baik dan kehidupan hipokrit bermula. Setiap kali 'meeting'  kelab ini diadakan saya memakai stokin , berbaju labuh, dan bertudung labuh. Namun, ketika ke kuliah saya memakai seluar jeans dan berbaju  yang  ‘up to date’ yang mungkin tidak begitu menutup aurat. Kehidupan hipokrit berterus, namun memang dalam hati ada sedikit tergerak untuk berubah.

Semasa cuti semester 1, kawan ibu saya iaitu guru Al-Quran saya semasa tingkatan 4,yang baru pulang dari  Tanah Suci untuk menunaikan umrah semasa bulan Ramadhan menghadiahkan saya stokin dan inai dari Mekah. Semasa itu memang hati saya tergerak untuk berubah. Jadi di sebabkan itu,sebelum memasuki semester 2 saya membeli pelbagai pakaian yang membolehkan saya menutup aurat dengan baik. Mungkin agak lucu bagi orang lain. Saya telah membeli kasut tertutup dan kasut sukan. Saya membeli kasut tertutup dan kasut sukan ini semata2 hendak menutup kaki saya dari terlalu nampak saya berstokin. Tapi itu sahaja jalan yang boleh saya lakukan untuk berubah.

Semasa semester 2 bermula saya mula memakai baju labuh paras peha tapi tetap terlihat ramping pinggang saya dan tidak berstokin. Kekuatan untuk berubah masih tidak kuat lagi ketika itu. Satu hari saya ternampak seorang kakak senior kelab ini. Dia memakai stokin dan bertudung labuh. Walaupun dia membonceng motorsikal, namun kakinya tetap tidak memperlihatkan kulit yang sememangnya aurat bagi wanita. Di situ saya mula mahu untuk berubah lagi. Namun,saya nak berubah tapi persekitaran membantukkan saya. Saya masih lagi tidak diberi kekuatan untuk berubah. Sehinggalah hari sua kenal kelab ini diadakan. Saya seperti biasa memakai baju kurung , bertudung labuh dan berstokin. Petang itu, saya dan kakak2 kelab ini sama2 membakar ayam untuk majlis sua kenal malam itu. Seronok bersama kakak2 yang baik, dan suka berjenaka. Rasa dekat sangat, dan rasa selesa dengan mereka. Esoknya kakak2 ini membawa saya ke taman rekreasi. Cantik sangat tempatnya,tempat orang2 bersenam dan menenangkan fikiran. Di sini mulalah usrah, kakak2 mula bercerita tentang diri mereka. Saya kongsikan cerita seorang kakak ini. Dia mulanya seorang yang akademik sahaja. Hidup di matrix yang hanya ‘study’. Dia tiap2 malam selalu ke masjid. Semasa dalam masjid itu, ada seseorang yang mengajak dia untuk turut serta dalam usrah. Tetapi kakak ini tidak mahu, mulanya dia fikirkan nak ‘study’ sahaja buat apa mahu sertai ushrah,usrah ini mungkin menganggu 'study'nya nanti. Tamatnya pergajian di matrix, kakak ini menyambung ijazah pula. Di universiti,kakak ini ke masjid untuk menunaikan solat. Pakaian kakak ini hanya t-shirt agak pendek dan tidak berstokin. Pada ketika itu,ada seorang hamba Allah di dalam masjid itu menegurnya. “ Pakai pakaian begitu, macam mana hendak solat”. Di situ mula dia terfikir , kalau solat aku tutup semua, apatah lagi dengan manusia yang sememangnya patut aku menutup aurat.  Di situ mulalah dia menyertai usrah dan mula memakai stokin. Kain tudung juga yang dulu suka dipakai pendek, mula dilabuhkan. Semakin dilabuhkan, semakin dilabuhkan hingga kini tertutup dengan baik.

Selepas itu, giliran saya pula untuk bercerita tentang diri saya. Saya cerita yang sebenarnya, saya masih belajar untuk berubah, memang saya mahu berubah tapi persekitaran mungkin agak susah. Saya mahu berstokin, namun saya agak susah untuk memakainya. Semasa saya bercerita,tiba2 saya rasa ada air yang mencurah ke pipi saya. Saya menangis, saya pun tidak tahu, air mata saya mencurah sendiri. Perasaan saya ketika itu sangat lain. Saya sedih, saya rasa memang dunia saya yang dulu salah. Kakak2 menenangkan saya, dia menceritakan tentang islam. Mungkin ramai yang islam, tapi islamnya tidak sebetul islam yang sepatutnya seperti Allah mahukan. Yang paling saya faham, ada dua golongan islam pada akhir zaman ini,golongan pertama islam yang melakukan seperti tuntutan Allah, menutup aurat yang betul, dan melakukan perkara yang wajib,syurgalah baginya. Golongan islam kedua yang memang solat tidak pernah tertinggal, selalu memakai tudung, tapi pakaiannya tidak sebetul yang patut di tutup. Golongan ini sangat rugi, apa yang di amalkan tidak mendapat apa pun. Sungguh rugi golongan ini. Saya terima dan saya faham mengenai islam sekarang. Saya tidak mahu tergolong dalam kalangan yang rugi. Destinasi saya ialah syurga Allah. Saya bersyukur kerana mendapat Hidayah Allah ini. Kalau dulu saya fikirkan berstokin tidak wajib, sekarang saya wajibkan. Fahamilah islam, islam itu indah, cukup indah. Sebenarnya kita telah dicemari dengan pelbagai pemodelan sehingga islam yang sebenarnya semakin jauh.  Sekarang saya mula memakai stokin , bertudung labuh dan berbaju labuh. Mungkin saya nampak hipokrit yang secara tiba2 berubah begitu, ramai yang mungkin akan terperanjat tapi kekuatan telah memberanikan saya berubah. Alhamdulillah.. Banyak yang boleh saya kongsikan, tapi cukup sekadar ini untuk waktu ini. Renung-renunglah tentang Hidayah Allah, semoga anda juga mendapatkannya. Doakan saya dapat berubah sebaik perubahan, dan semoga saya dapat kekal ia sehingga ke akhir nafas saya. Ilmu yang di tuntut tidak akan berakhir, walaupun nafas sudah berada di halkum. Di harap perkongsian saya ini dapat  memberi manafaat untuk anda semua.

Wasalam....

1 comment:

ika said...

waaaaa...kak yati...trharu....bile la sy nk dpt hidayah ni

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...