. »

Sunday, February 19, 2012

Memilih dan dipilih

Apa itu dipilih, dan apa itu memilih?

Memilih itu, bermaksud kita yang memilih pasangan kita..
Dipilih bermaksud, pasangang kita yang memilih kita..

Bagi memilih..
Lebih yakin dia yang terbaik
Namun  mungkin boleh jadi tersalah pilih
kerana kita yang memilih bersedia untuk ditolak
Terima risiko kerana kita memilih, jadi pilih betul-betul

Bagi dipilih
kita akan berada diposisi yang lebih tinggi
Yakin dia boleh membahagiakan- sebab dia yang pilih kita
Ada yang bersikap ego,yela aku orang pilihkan..
Boleh menerima atau menolak lamaran..

Ciri-ciri wanita dan jejaka pilihan

*Kahwin wanita atau lelaki kerana  4 perkara:.

       “Hartanya, rupanya,keturunannya, dan agamanya.. Pilihlah agamanya..”

 >>> seorang lelaki menemui Hassan bin Ali (cucu Rasulullah SAW)
Bertanyakan tentang bagaimana mahu memilih lelaki sebagai suami

Hassan menjawab:. “Lelaki yang bertaqwa”

Surah An-Nur ayat 26 maksudnya:.
“Perempuan2  yang keji untuk lelaki2 yang keji, lelaki2 yang keji untuk perempuan2 yang keji (pula), sedangkn perempuan2  yang baik untuk lelaki2 yang baik, dan lelaki2 yang baik untuk perempuan2 yang baik( pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperolehi ampunan dan rezeki yang mulia (syurga)”

1.       Kisah Julaibib iaitu Pahlawan perang. Merupakan pemuda Ansar, wajahnya tidak menarik dan pendek. Menyebabkan dia sahaja dikalangan sahabat2nya yang belum berkahwin. semua orang sudah berkahwin, hanya dia sahaja yang tak berkahwin lagi. Dia berusaha bertanyakan semua orang, tetapi tiada siapa sukakan dia, oleh kerana rupanya yang tak menarik.

Julabib berjumpa Rasulullah SAW dan meluahkan rasa hatinya

                “Ya Rasulullah, tak ada siapa nakkan aku”

Rasulullah berjanji untuk bertanyakan sahabatnya untuk meminang bagi pihak Julaibib.
Rasulullah berjumpa sahabatnya dan memberitahu untuk meminang anak sahabatnya itu untuk Julaibib.
Sahabat Nabi tidak sampai hati dan bertanyakan isterinya, isterinya secara tegas tidak menerima Julaibib yang tidak menarik wajahnya itu sebagai menantunya. Puterinya mendengar kata2 ibunya itu, dan membantah kata2 ibunya itu.

“Ibu,aku menerima pinangan Julaibib, tidak baik ibu berbuat begitu, aku yakin dengan Rasulullah, Rasulullah pasti mengetahui akan kebaikan Julaibib, aku yakin dengan pilihan Rasulullah.”

Ketaqwaan puterinya sangat tinggi terhadap Rasulullah SAW..sesuailah dengan Julaibib berakhlak dan yang sanggup berjuang demi Islam..akhirnya, Julaibib mendapat jodohnya, walaupun selepas itu Julaibib syahid di medan perang.. di sini menunjukkan bahawa ,jodoh itu telah di tetapkan, dan sampai masa, akan dipertemukan.


 “Bolehkah perigi mencari timba???”

Tiada istilah perigi mencari timba sebenarnya, istilah ini digunakan pada waktu sekarang. Sesungguhnya, perempuan mengtaqdim lelaki adalah baik. Ini kerana ia memudahkan proses perkahwinan. Contoh, lelaki yang susah mengeluarkan kata2 hatinya. Hati nak tapi tak nak cakap..^^ Wanita boleh menggunakan khidmat orang tengah..




          Surah Al-Nahl ayat 92
Maksudnya:. “Dan janganlah kamu seperti perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipital dengan kuat ,menjadi cerai berai kembali. Kamu menjadi sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu,disebabkan adanya satu golongan yang lain. Allah hanya menguji kamu dengan hal itu, dan pasti pada hari Kiamat akan dijelaskan –Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan.”

(kisah ayat ini adalah gadis Bani Ma’zhum yang tak di lamar)

 Wanita ini merintih pada ibunya yang dia tak ada jodoh.Maknya berusaha dengan bomoh. Namun usahanya tidak berhasil juga.

Suatu hari, mak saudaranya membawa seorang  jejaka untuk dia. Dia yang lanjut usia menerima lelaki muda itu menjadi suaminya tanpa unsur periksa kerana sudah lama di menunggu jodohnya . Akhirnya mereka berkahwin, suaminya tidak pernah memandangnya. Selepas itu, suaminya meninggalkannya.

Niat suaminya itu adalah mahukan hartanya,setelah mendapat hartanya, suaminya meminggalkannya tak tahu pergi ke mana. Dia yang sedih, termenung menunggu suaminya pulang. Dia duduk termenung, membuat tenunan benang yang cantik, kemudian apabila siap tenunan itu menjadi baju, dia akan menguraikan kembali benang tersebut. Dan membuat balik tenunan itu,dan mengurai kembali.. sehingga ke akhir hayatnya.. Keadaannya seumpama orang yang kurang waras.

 Di sini, kisah ini menunjukkan , kita jangan memberi kita hati kepada seseorang itu 100% , apabila dia meninggalkaan kita, dengan hati kita di bawanya ^^, dan kita hidup tak tentu arah. Ingat, hanya Allah yang layak di cintai 100%,jangan mencintai seseorang itu melebihi cinta kepada Allah.

 Dan di sini, pilihlah pasangan itu betul2,siasat latar belakangnya, bukan menerima tanpa unsur periksa walaupun kita terdesak mahukan jodoh dan terdesak kerana usia yang sudah lanjut,namun ingat,dia adalah pasangan kita yang akan hidup dengan kita sepanjang hayat,bukan sehari dua. Dan dari dia kita akan melahirkan zuriat, jika dia seorang yang soleh, pasti zuriatnya juga soleh.. sebab itu,sangat penting mengetahui peribadi seseorang itu sebelum berkahwin dengannya.

Jodoh itu ketentuan Allah dari azali.

Rasulullah SAW bersabda ; “Ketika ditiupkan roh dalam perut ibu, telah ditentukan Allah tiga perkara kepada anak adam ini, rezeki,jodoh dan maut .”

Jika sudah sampai jodohnya, lari pun tak dapat, kena terima juga. Begitu juga seperti kisah tadi, kalu jodoh tak sampai, lagi di kejar pun takkan dapat.

Bagaimana dalam penantian ini?
  1.     Usaha mengadap Allah, berdoa
  2.      Berusaha mencari jodoh (jika ada yang berkenan, taqdimlah, dan jika ditolak, janganlah cepat putus asa, mungkin Allah menjanjikan jodoh yang lebih baik kepada kita)
  3.   Bersabar mencari jodoh . Kenal dulu orang itu,dengan ta’aruf. Ingat, jaga iman kita, solat yang khusyuk boleh jaga iman.
  4.    Kena terima hakikat yang Allah tentukan jodoh.
  5.    Bila mencintai seseorang itu, mesti cinta tinggi2 pada Allah dan Rasul. Dan pilihlah seseorang itu yang mencinta Allah dan Rasul dihatinya. 

Peringatan penting!
1.       Jangan belakangkan ibu bapa
2.       Keredhaan ibu bapa penting

Hadis Rasulullah SAW  “Redha Allah terhenti pada redha kedua ibu bapa”

Bolehkah memilih dan dipilh semasa masih dalam kampus?
1.       Pilihlah yang sesuai,baik, dan sekufu (serasi)
2.       Wanita banyak pilihan dan wajar memilih.
3.       Cara memilih: Dengan istikharah , berbincang dengan keluarga, meminta nasihat (betul ke calon ni), melakukan solat taubat.
Ingat!
1.       Jangan bagi cinta melebihi cinta Allah dan Rasul
2.       Tiada cinta yang lebih agung dari Cinta kepada Maha Pencipta
3.       Jika perlu memilih antara semua, pilihlah nan satu, cinta hanya pada Allah.

p/s:. program Sri Kandi UTM.. ^^  aku nak jadi yang dipilih dan memilih.. insyaAllah



2 comments:

mamr said...

dan saya ingin jadi yang dipilih.....hihihihi

Cahaya Hidupku said...

^^ hehe.. bagus la.. Tp kalau semua
lelaki mahu jadi y dipilih, masalah juga..
macam mana ni.. pmpuan kena memilih ni..^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...