. »

Friday, March 2, 2012

Sahabat yang dirindui

Air mengalun mengikut arus..
Masih ingat lagi aku..
Mentari di atas kepala yang memancar terang..
 Batu besar itu yang menyerikan sungai itu..

Sahabat..
Ketika itu kita bersama berlarian di sungai itu
Mandi manda bersama..
Air yang agak dalam,
yang berpasir, hampir diri ini
mahu di tarik arus…
kata seorang sahabat..
Jika di tarik arus..
apa susah,
Kau hanya akan tergelam di sini,
kerana di sini agak dalam..
tapi pasti kau akan terdampar di bawah sana
yang airnya kurang dalam..

Bila di kenang kata-kata itu,
Membuatkan aku mahu ketawa..
iya memang betul..
air sungai itu hanya sedalam paras betis..
Hanya di kawasan itu sahaja paras dada..
Agak pelik sungai  itu..
Di kawasan batu itu,
yang mungkin sebesar 2 meter yang airnya paras dada..
mungkin kerana airnya agak laju kerana itu pasirnya kurang
dan airnya menjadi dalam di situ sahaja..

Sahabat,
Jika susah untuk kita berjumpa
dan bergelak ketawa seperti dulu
Tidak mengapa hanya kita
mengingati sesama kita di dalam hati dan di dalam doa..

Sahabat..
Mungkin tempat kita menimba ilmu sudah berbeza
Aku di selatan, kau di utara, timur dan seorang di barat..
itu tidak menghalang untuk kita masih bersahabat…
Ingatlah kenangan kita..
Terlalu banyak kenangan kita..
Jangan di padam kenangan kita
hanya kerana kau sahabat
memperolehi sahabat baru di sana..

Air mengalun itu yang mengikut arus,
pasti takkan kembali lagi ke sungai ini..
Jangan jadikan dirimu sahabat..
seperti air sungai yang pergi ini yang takkan
kembali ke sungai ini lagi buat selamanya…

Sahabat..
Kenangan kita pasti hidup di dalam hati ini buat selamanya…

 Sayangkan awak-awak semua...



No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...